Warna-warni Kantinku

Hmm.. mau nulis apa ya, kepala gue pusing dari tadi sore, kayaknya emng karena kurang makan, tapi males makan, tapi kurang makan, tapi males makan, tap- STOP. Apa ya.. jadi buntu gini, oh ya ngomong-ngomong skarang lagi malem takbiran loh, besok hari besar Idul Adha, hari di mana bakal banyak orang bagi-bagiin daging sapi, yaah alhamdulillah buat isi perut. Tapi lebih sering dapet daging kambing sih, kambingnya aja udah ada di mana-mana tuh, ber mbek mbek ria di lapangan voli depan jalan gue, mukanya pada bahagia bgt, kasian mereka belum tau kejamnya dunia. Oh ya berhubung ngomongin makanan, kita obrolin kantin ajah, fix.

Duh udah tengah malem blom makan, pusing euy. Tapi males makan, tapi kurang makan, tapi males makan, tapi kurang makan, tapi males makan, kuda terbang.

Oke, kantin secara garis besarnya adalah ruangan yang paling ditunggu, dibutuhkan, dan dicari oleh para mahasiswa. Sebagai mahasiswa TPB (terpaksa persiapan bersama), satu-satunya sumber dari makanan kita cuma kantin, selama di asrama kita gaboleh bawa alat masak sendiri, bawa heater, ataupun bawa pembantu dari rmh kita. Jadi ya mau gamau kita harus makan di kantin, enak sih gak pake masak-masak, TAPI.. pemenuhan nafsu duniawi ini berbanding terbalik dengan ketebalan isi dompet yang kita bawa. Jadi ya mikir juga yak sebelum beli, hitung opportunity cost nya sekalian.

Red Corner20140918_091152

Kita mulai dari yang lagi penuh skandal dulu, Red Corner. Jujur, dari awal gue berada di IPB, gue belum pernah makan di sini sekalipun, padahal gue paling rajin yang namanya wisata kuliner (sendirian, red.) ke tempat makan yang belum pernah gue coba. Naah kalo yang ini pengecualian, dari rumor yang beredar, ini kantin gak higienis sama sekali, banyak yang keracunan gitu, pada mules-mules ke WC seharian, ada yang bilang juga pernah nemu kecoak di makanannya. Untungnya sampe saat ini yang biasa gue temuin di piring gue masih sekitaran ayam, ikan, sapi, kambing, sama kuda aja. Tapi ini kantin pokoknya beneran terkenal gak sehat gitu deh, gue juga gak tau ada makanan apa aja di sana, yang gue tau cuma fred fried chicken 7rb di sana udah pake nasi saos, murah kan. Yaa silahkan aja sih kalo mau, kali aja malah ketagihan. Bila sakit berlanjut hubungi dokter.

20140918_162757Kantin Agri

Gue gak tau nama asli kantinnya apa, tapi gue biasa nyebut agri, jadi ya kayaknya agri sih namanya. Kantin paling lengkap, lauknya banyak bat, dan bisa kita ambil sendiri. Jadi lo awal dateng tuh ngantri dulu, minta nasi (jangan minta beras, ntar dikira gak mampu), terus ambil lauknya, udah nyampe ujung ntar diliat mbaknya tuh makanan lo, bayar deh, minumnya bisa diambil sendiri di deket tempat nasi. Kayaknya sih ini kantin higienis dan bersih-bersih aja, tapi super penuh euy kalo udah siang. Pokoknya kalo mau makan murah di sini,

ambil lauknya yang banyak, tapi jangan banyak variasi, gue gak ngerti gimana cara ngitung si mbaknya, tapi trust me it works.

20140927_173631Kantin Jaya (Amarilis 2)

Ini kantin adalah salah satu penyelamat para penghuni asrama C4 kalo diserang penyakit laper kronis pada malam hari, tempatnya deket, murah, dan buka sampe jam 10 malem. Gue sering kalo abis selesai UKM langsung ke sini nih, ngisi perut buat sampe pagi, soalnya kalo udah di dalem kamar mager bgt, boro-boro mau nyari makan keluar, ngambil minum di lorong aja guling-guling. Oke balik, ini kantin emng cukup enak sih, tapi menurut gue (gue ya, bukan lu) makanannya agak kurang fresh bro, harganya juga standar, gak yang murah-murah bgt gitu. Ga ada gejala apa-apa sih yang gue rasain kalo abis makan di sini, jadi yaa it’s ok wae. Ini kantin letaknya tepat di samping wisma amarilis, sebenarnya ini bukan kantin amarilis, udah ada kantin punya amarilis beneran yang lebih gede dan lebih oke dibanding ini, dan tepatnya persis bgt di samping kantin ini, tapi karena menurut perkiraan gue harganya pasti mahal cukup berkelas, jadi lebih sering gue abaikan.

Berhubung gue tiba-tiba males, dilanjutinnya nanti lagi yak, mau nonton anime dulu yey

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s