Asrama SILVA LESTARI

Tanggal 10 Agustuss 2014, H+1 ultah gue! ehem… plus hari pertama gue ngeliat asrama yang bakal gue isi selama setahun, sebenarnya dulu gue pernah ke IPB beberapa kali, tapi asrama cowok yg gue liat itu selalu astra (C1, C2, C3) yang memang menyatu, ternyata eh ternyata, ada asrama cowok satu lagi, yang terpisah dengan asrama lain dengan jarak naudzubillahimindzalik, yaitu Silva Lestari (C4). Kalo diliat sekilas, ini asrama emng paling tua dan keliatan kuno, tapi serius, ini cukup nyaman loh. Asrama mana yang ada balkonnya? C4! Asrama mana yang ada kantinnya? C4! Asrama mana yang jarak tempuh ke tempat kuliahnya 3x lipat lebih jauh? C4….

Sebenarnya, dari semua faktor yang bikin gue galau pas daftar asrama tuh cuma satu.. temen-temen yang bakal gue temuin, dan bersama selama satu tahun penuh, a. k. a roommates. Sehari sebelumnya, sebenernya gue udah buka info tentang kamar yang gue dapet dan temen-temen yang bakal sekamar sama gue. Disitu tertulis gede-gede tiga nama pria-pria yang belum gue tau sama skali rupa nya.
Muhammad Majidu – SMAN 1 Tongkuno, Muhammad Dimas Irfan – SMAN 2 Bandar Lampung, Muhammad Aziz Septian – SMAN 11 Jakarta.

Hebat sih, tiga2nya namanya berawalan Muhammad semua, tapi ya gak aneh, beliau kan nabi besar junjungan kita. Nah yang bikin agak penasaran tuh, ini nih si Majidu, Tongkuno tuh di mana? setelah gue bertapa di air terjun Curug Nangka selama 7 bulan -lupakan, akhirnya gue tau kalo itu tuh di Sulawesi Tenggara, woaah gue yg anak rumahan pisan, yang jalan di Bogor aja masih sering nyasar bakal ketemu sama orang yang asalnya nun jauh di mato. Gue makin gak kebayang aja bakal kaya gimana kehidupan di asrama Silva Lestari ini.

Balik lagi, gue lagi ngisi form sebagai penghuni silva lestari yang baru, di belakang gue udah siap barang lengkap yang gue bawa macam mau pindah rumah, maklum orang udik, jadi persiapannya “sedikit” berlebihan. Setelah nandatangan, nempel foto, bayar-bayar, akhirnya gue pun dapet kunci, ada nomor 55 di gantungannya. Oke fix gue kamar 55. Gue deg-deg an mau masuk kamar, penasaran gimana bentuk kamar gue, dan siapa aja di dalemnya, dan… jeng jeng, kosong. Kamar gue kosong, yaa pasti lah, ini masih pagi, mereka semua lagi pada kuliah matrikulasi -kuliah satu mata pelajaran khusus jalur SNMPTN-.

Gatau mau ngapain, gue akhirnya makan sama nyokap tercinta di luar, kan ceritanya bakal jarang makan bareng di luar gini, jadi why not? setelah kenyang makan iga nasi di restoran deket-deket IPB situ, gue balik ke asrama.  Di kamar udah ada Dimas sama Majid, gue pun kenalan dan ya bertanya-tanya dikit tentang asrama, mereka sebenernya welcome bgt, dan menjamu gue dengan baik *ceileh menjamu, tapi ya namanya juga lingkungan baru, gue udah kaya patung, awkward bgt, rasanya beda dunia sama yang lain, mereka semua satu asrama, satu lorong, satu kamar, udah kenal duluan selama 2 bulan, dan jelas udah deket bgt, gue stuck.. bingung mau ngapain. Gue cuma mikirin apa yang bisa gue tanyain biar bisa jadi bahan obrolan, dan setelah itu ya keliling-keliling asrama aja ngalor ngidul, “silaturahmi” juga sama penghuni-penghuni asrama yang lain. Menjelang malem, mahluk yang bernama Aziz dateng, ternyata dia baru aja pulang dari Jakarta, maklum, anak Jabodetabek emng terkenal selalu pulang setiap weekend untuk bertemu kluarga tercintanya di rumah, termasuk Ajis, dan.. gue nanti.
Malem itu gue lumayan lancar ngobrol sama si ajis, ntah gue jga lupa ngobrol apa, pokoknya ya malem itu gue udah kenal-kenalan dan udah tidur deh sama roommates gue. Wait, beda ranjang pastinya.

Beberapa hari di asrama, jujur gue ngerasa homesick, gue gak nyaman bgt di sana, bukan karena fasilitas, tapi karena hubungan yg udah kuat antar penghuninya, namun gak termasuk gue, gue anak baru, gue stres. Tapi emng bener kata-kata yang sering gue denger di lirik lagu, “Waktu yang akan membinasakan”, pelan tapi pasti, gue nembus batasan antar penghuni itu, gue masuk ke lingkup mereka sedikit demi sedikit, anak-anak SBMPTN yang lain juga udah mulai dateng, dan kita bersama-sama perlahan mencoba menjadi insan asrama sejati *norak bgt bahasa gue. Sebulan lebih di sana, tempat itu udah jauh berubah dari yang pertama gue datengin, bukan direnovasi, kantinnya tetep sama -enak, murah, WC nya tetep sama -penuh terus sampe tengah malem, balkonnya tetep sama -banyak orang tidur, yang berbeda tuh suasananya, sekarang gue nyaman bgt, kiri kanan udah gue kenal semua, dan asli mereka seru abis, semakin lama di sini aksen gue semakin nyampur-nyampur gak karuan saking bermacamnya asal mereka, tempat ini udah bukan lagi asrama, ini udah jadi rumah kedua gue, yang gue jalanin setiap harinya sama keluarga baru gue, yey. Hidup mahasiswa!

PS : Tapi tetep aja pulangnya gue selama 2 hari weekend ke rumah asli gue di kota bogor, serasa surga :3

It’s pictures time!
20140917_141209 20140917_141153

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s